Masih Suka Ngebully, Itu Tanda Kamu Kuno & Nggak Asik ~ Putri Sri Utami

Spread the love
Butuh waktu 2 menit untuk membaca tulisan ini

Halo, teman-teman yang kece! Kita nggak bisa ngehindar lagi dari fakta kalau zaman sekarang banyak banget kasus pembullyan, dan ini serius bikin kita ketinggalan jauh dari tren positif. Gak enak banget kan kalo dibilangin macem-macem sama teman-teman kita? Ini bukan hanya soal omongan jahat, tapi juga udah sampe ke tahap seksual.

Bayangin aja, gimana rasanya jadi korban bully yang mental dan hatinya hancur, sedangkan orang tua kita gak bisa berbuat banyak buat ngebantu. Bener-bener tragis banget!

Paling banyak kasus pembullyan terjadi di Jakarta dan Jawa Tengah, dan ternyata kebanyakan dari kasus-kasus ini terjadi di sekolah. Beberapa teman mungkin sampe putus asa dan milih jalan keluar dengan mengakhiri hidupnya gara-gara omongan yang bikin sakit hati banget. Pembullyan itu bisa nyerang dari berbagai arah, entah itu secara fisik atau materi. Yang paling ngeri, ada beberapa teman  disabilitas (Berkebutuhan khusus) yang jadi sasaran bully, dan parahnya lagi, gak ada yang peduli sama perasaan mereka.

Belum lagi, ada kasus dimana wanita yang berjerawat di-bully cuma gara-gara kulitnya nggak mulus. Padahal, jerawat itu adalah bagian wajar dari masa remaja kita, dan omongan kayak gitu bener-bener nggak masuk akal!

Masalah pembullyan juga merambah ke urusan materi. Banyak anak muda yang memaksa orang tua mereka buat ngasih apa aja yang mereka pengen, sampe-sampe ada yang berani ngebunuh orang tua sendiri demi ngejar keinginan mereka. Ini bener-bener bikin miris, kan?

Gak cuma itu, teman-teman. Zaman sekarang, kita sering banget disodori berbagai tren yang seringkali gak ada gunanya. Kayaknya kalo kita ketinggalan satu trend aja, pasti langsung ada yang nanya, “Kamu kenapa ga ikutan trend itu? Emang ga mampu ya?” Padahal, sebenernya tren-tren ini gak ada gunanya dan cuma bikin kita konsumtif. Kita selalu diiming-imingin hal baru yang sebenernya gak perlu. Sama kayak pembullyan, tren ini juga nggak membawa manfaat sama sekali.

Jadi, teman-teman, mari kita hentikan siklus kekejaman ini. Kita gak boleh ikutan berperan dalam pembullyan, dan kalo kita jadi korban, kita juga harus berani buat bicara dan minta bantuan. Kita semua punya peran penting dalam mewujudkan lingkungan yang aman dan positif. Ingat, bayangin aja kalo kita yang jadi korban. Gimana perasaan kita? Yuk, mulai dari sekarang, mari kita bersama-sama berjuang buat stop membully!

=====

Hai, saya Putri. Hobi saya adalah membaca dan menggambar kaligrafi. Saya suka membuat cerita sejak MTS. Motto hidup saya adalah “Terlahir dari keluarga sederhana tidak akan menghalangiku untuk bisa meraih cita-cita”. Selamat membaca cerita pendek saya yang sederhana ini.